GO FOOD dari Gojek

GO FOOD dari Gojek



GO-Jek, startup yang meluncurkan layanan transportasi dan servis logistik untuk taksi sepeda motor atau yang dikenal sebagai "ojek" dalam bahasa Indonesia mendapatkan banyak daya tarik dari produk baru mereka, GO-Food. Orang-orang suka layanan GO-Food ini. Dengan suplai massal pengemudi taksi sepeda motor ini, ketika Anda memesan melalui aplikasi, pengemudi Ojek terdekat akan pergi ke restoran memesannya untuk Anda, tunggu dan kemudian makanan akan dikirimkan kepada Anda. Beberapa kali saya melihat pengemudi ojek itu dengan jaket GO-Jek sedang mengantri untuk Burger King dan KFC. Orang lebih suka GO-Food dibandingkan dengan layanan pengiriman yang dimiliki restoran.

GO-Food, dengan suplai massal pengemudi ojek mereka sepertinya mengalahkan FoodPanda dan Klik-makan dan lainnya?

Saya menggunakan layanan ini satu atau dua kali. Cukup cepat, lebih baik dari pesaing yang ada. Tetapi alasan utama saya menggunakan layanan ini adalah karena biaya pengiriman gratis. Ya itu gratis, untuk saat ini. Setelah mereka menghentikan promosi gratis, saya membayangkan diri saya jika saya harus membayar Rp50k-100k untuk pengiriman makanan yang mungkin hanya berharga Rp25.000. Tidak masuk akal.

Ini menimbulkan pertanyaan, saat nanti GO-Food mulai menagih pengguna, akankah daya tariknya turun? Apakah orang masih akan menggunakannya? Saya pikir orang akan berhenti menggunakannya. Atau setidaknya saya akan berhenti. Saya pikir tingkat "kecanduan" itu buatan karena gratis.

Apa yang kamu pikirkan? Apakah orang-orang akan berhenti menggunakan GO-Food setelah mereka menagih pengguna? Jika ya, apa yang akan dilakukan oleh startup lainnya?

Baca juga:

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar

Dilarang Copy Paste artikel di blog ajarnulis tanpa Seizin Admin kecuali menyertakan link sumber aktif. Hargailah jerih payah Penulis.